--> Skip to main content

Nama-nama Papan Panggonan dalam Bahasa Jawa

Suatu tempat untuk aktivitas tertentu juga ada nama tersendiri dalam bahasa jawa. Tidak semua bisa diperjemahkan dalam bahasa Indonesia. Oleh karena itu mari kita pelajari nama-nama tempat itu:

Nama papan panggonan

1. Alun-alun yaiku palemahan jembar ing setengahing kuta. Tanah luas yang berada ditengah kota.

2. Babadan yaiku palemahan sing wis dibabadi. Tanah yang sudah dibersihakan.

3. Balapan yaiku papan kanggo adu balap. Tempat untuk balapan.

4. Bale manggu yaiku papan kanggo ngadili wong nyalahi hukum. Tempat untuk mengadili orang yang melanggar hukum.

5. Bango yaiku papan kanggo dodolan. Tempat untuk berjualan.


6. Bangsal yaiku omah gedhe kanggo pasamuwan. Rumah besar dibuat untuk gereja.

7. Beteng yaiku tembok gedhe duwur ing sakubenge kraton. Tembok besar dan tinggi yang mengelilingi kerajaan.

8. Besalen yaiku papan kanggo mandhe.

9. Bong yaiku kuburan Cina. Tempat kuburan Cina.

10. Bothekan yaiku wadhah jamu utawa bumbon. Tempat untuk jamu atatu bumbu.


11. Bubat yaiku papan kanggo adu samubarang

12: Cakruk yaiku omah jaga ing pinggir dalan. Tempat untuk ronda.

13. Clunthang yaiku wadah jangkrik. Tempat untuk menaruh binatang jangkrik.

14. Endhong yaiku wadhah panah. Tempat panah.

15. Epok yaiku wadhah kinang.

16. Esong yaiku growongan pinggir kali, omah landhak. Tempat untuk persembunyianhewan landak.

17. Gayor yaiku centelan gong. 

18. Gedhogan yaiku kandang jaran. Tempat hewan jaran.

19. Gerdhu yaiku omah jaga. Rumah jaga.

20. Glodhog yaiku kothak kanggo ngingu tawon. Tempat berbentuk kotak untuk memelihara lebah.


21. Greja yaiku omah kanggo sembahyang wong kristen. Sebuah rumah (gereja) untuk beribadah orang Kristiani.

22. Gowok yaiku growongan ing kayu,

23. Grobog yaiku kothakan kanggo nyimpen panganan. Tempat untuk menyimpan makanan.

24. Gubug yaiku omah cilik ing sawah kanggo tunggu manuk. Tempat seperti rumah kecil untuk menjaga tanaman dari hama burung.

25. Gudhang yaiku omah gedhe kanggo nyimpen barang. Rumah besar untuk menyimpan barang.

26. Gupit mandragini yaiku gedhong kanggo turu (ing kraton).

27. Hotel yaiku omah gedhe kanggo nginep. Rumah besar untuk penginapan.

28. Iyan yaiku wadhah kanggo ngeler sega. Tempat untuk nasi.

29. Jodhang yaiku wadhah kanggo nggawa panganan mawa pikulan.

30. Jun yaiku wadhah banyu kanggo ngangsu.


31. Kabupaten yaiku daleme bupati.

32. Kadhaton, kraton yaiku daleme ratu. Kraton adalah tempat raja.

33. Kandhang yaiku omahe kewan raja kaya (sapi, kebo, wedhus). Kandang adalah rumah hewan seperti sapi, kerbau, dan kambing.

34. Kanthongan yaiku sak ing klambi. Adalah saku baju.

35. Kantor bank yaiku kantor ngurusi dhuwit. Bank tempat untuk semua tentang uang.

36. Kantor pos yaiku kantor ngurusi surat-surat. Tempat untuk menerima dan mengirim surat-surat.

37. Klentheng yaiku omah kanggo sembahyang wong Cino. Tempat untuk berdoa orang Cina.

38. Kombong yaiku kandhang hewan sato iwen (bebek, menthok, pitik). Tempat hewan seperti bebek, angsa, ayam)

39.Krangkeng yaiku kandhang kewan galak. Tempat hewan galak.

40. Krangjang yaiku wadhah kanggo blanja. Tempat untuk membawa belanjaan.


41. Kuncung yaiku omah cilik sangarepe pandhapa.

42. Kurungan yaiku piranti kanggo ngurung.

43. Langgar yaiku omah cilik kanggo sembahyang utawa ngaji.

44. Leng yaiku bolongan cilik ono lemah.

45. Loji yaiku omah gedhong sing apik. 

46. Lumbung yaiku omah kanggo nyimpen pari. Tempat untuk menyimpan padi.

47. Mesjid yaiku papan kanggo sembahyang wong Islam.

48. Pacrabakan yaiku papan kanggo sang wiku, pamulangan.

49. Padaringan yaiku papan kanggo nyimpen beras.

50. Padasan yaiku papan kanggo wudlu.


51. Padhepokan yaiku papan kanggo gladhi olah kanuragan.

52. Paestren yaiku sawah ing tepining kali.

53. Paga yaiku papan kanggo nyimpen bekakas pawon.

54. Pagagan yaiku palemahan sing ditanduri pari gaga.

55. Pagajih yaiku lemah waled nebneban saka kali tawa waduk.

56. Pagupon yaiku omah dara. rumah burung dara.

57. Paidon yaiku wadhah idu. Tempat/kom untuk buang air ludah.

58. Pakebonan yaiku lemah sing di tanduri wit-witan. Tanah yang sudah ditanami pohon ( kebun).

59. Pakunjaran yaiku papan kanggo nahan wong. Tempat untuk orang yang dihukuman (penjara).

60. Pelabuhan yaiku papan kanggo labuh kapal.

61. Pelataran yaiku lemah kosong sangarepe omah.

62. Pamulangan yaiku papan kanggo sekolah.

63. Pandhapa yaiku omah ngarep kanggo nemoni tamu.

64. Panepen yaiku papan kanggo tapa.

65. Pantisari omah cilik ing tengah taman.

66. Papon yaiku wadhah enjet.

67. Pasanggrahan yaiku papan kanggo nginep sajabaning kutha.

68. Pasantren yaiku omah kanggo nyantri.

69. Pasar yaiku papan kanggo dol tinuku barang.

70. Pasetran yaiku papan kanggo buang bangke

71. Pasisir yaiku papan pinggir segara.

72. Patanaman yaiku papan sing ditanduri kekembangan.

73. Patapan yaiku papan kanggo tapa.

74. Patararangan yaiku papan kanggo ngendok pitik.

75. Pawon yaiku papan kanggo olah-olah. Tempat atau ruangan untuk memasak.

76. Pawuhan yaiku papan kanggo bungan uwuh.

77. Payudan yaiku ara-ara kanggo perang.

78. Pinihan yaiku papan kanggo dhedher winih.

79. Plangkan yaiku jagragan sanggan tombah, payung, dll

80.  Plegungan yaiku papan kanggo sapi ngaso. Tempat untuk istirahat hewan sapi.


81. Ploncon yaiku gawangan kayu mawa bolongan kanggo ndeleh teken, tumbak.

82. Pluwang yaiku luwungan kanggo masangi kewan alas.

83. Pomahan yaiku pekarangan sing diedegi omah.

84. Pondhok yaiku omah kanggo santri.

85. Pragen yaiku wadhah bumbon.

86. Pranji yaiku kurungan pitik.

87. Ranggon yaiku gubug kanggo leren.

88. Rong yaiku leng sing gedhe.

89. Rumah sakit yaiku omah kanggo ngrumat wong loro.

90. Sanggar yaiku papan kanggo muja semedi.

91. Segaran yaiku tirone segara.

92. Sekolahan yaiku papan kanggo sekolah.

93. Selon yaiku bumbung kanggo wadhah bumbu.

94. Senthong yaiku kamar kanggo turu.

95. Setasiun yaiku papan endheg-endhegan sepur.

96. Setren yaiku sawah pinggir kali.

97. Slepen yaiku wadhah bako.

98. Sundhung yaiku gegrumbulan omah celeng.

99. Susuh yaiku omah manuk.

100. Tobong yaiku luwengan kanggo ngobong gendheng.

101.  Tala yaiku omah awon.

102. Talun yaiku pagagan ing pagunungan.

103. Tambak yaiku blumbangan kanggo ngingu bandeng.

104. Tangsi yaiku omahe saradhadhu.

105. Tegelan yaiku palemahan sing ditanduri palawijo.

106. Tulang yaiku kothakan cilik kanggo adu jangkrik.

107. Warung yaiku omah kanggo dodolan.

108 yaiku kayu wadhah keris utawa tumbak.


Itulan nama papan tempat (panggonan) dalam bahasa Jawa. Semoga menajadi referensi bahasa bagi pembaca. Bahasa jawa adalah unik dan istimewa dan perlu dilestarikan.

Comment Policy: Silahkan tuliskan komentar Anda yang sesuai dengan topik postingan halaman ini. Komentar yang berisi tautan tidak akan ditampilkan sebelum disetujui.
Buka Komentar
Tutup Komentar